PASCA IIBF 2016: ADA APA PADA INDUSTRI BUKU KREATIF INDONESIA?

Baru-baru ini, saya bersama empat rakan penulis telah secara sukarela terbang ke Jakarta bagi menyertai kemeriahan Indonesia International Book Fair (IIBF) 2016 di Balai Sidang Jakarta, Senayan. Kami berkampung di sana selama lima hari, dari 29 September hingga 3 Oktober 2016 atas nama aktiviti Writers Trip: Jakarta Book Hunting. Kami berkampung di sana selama lima hari, dari 29 September hingga 3 Oktober 2016 atas nama aktiviti Writers Trip: Jakarta Book Hunting. Tahun ini adalah kali kedua saya ke IIBF, selepas 2011 dahulu, pun secara sukarela. Segala kos ditanggung sendiri. Bezanya, kali ini ada Malaysia sebagai Tetamu Kehormat IIBF. Jadi, ada Pavilion Malaysia dan banyak acara pentas yang melibatkan panel dari Malaysia di sana.

Enam Langkah Pemula Memilih Penerbit

Adakah penulis mesti tahu semua perkara, iaitu luar dan dalam mengenai operasi rumah penerbitan? Bunyinya seperti banyak perkara mesti kita jelas sebelum memilih rumah penerbit. Tetapi jangan berlebih-lebih sehingga tidak dapat bertindak. Hanya ambil tahu perkara-perkara yang mempunyai kesan langsung kepada kita dan karya yang dihasilkan.

Terbit Sendiri Adalah Bisnes

Apabila kita menulis dengan niat untuk diterbitkan menjadi buku yang dijual, kita harus sedar bahawa ianya sudah jadi satu transaksi bisnes. Buku yang kita tulis itu tadi bukan sahaja menjadi satu karya seni kita, tetapi juga menjadi satu produk yang didagangkan antara kita, penerbit dan pembeli.

KENYATAAN MEDIA BERSAMA ITBM, DBP dan PKB

Susulan insiden rampasan buku “Manifesto Komunis” terbitan Thukul Cetak di Pesta Buku Antarabangsa Indonesia (PBAI), Sabtu lalu, Institut Terjemahan & Buku Malaysia (ITBM), Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP) serta Perbadanan Kota Buku (PKB) selaku ketua agensi delegasi penyertaan Malaysia hari ini menafikan sekeras-kerasnya tuduhan dilemparkan pihak tidak bertanggungjawab bahawa ia adalah insiden yang disengajakan bagi tujuan memalukan negara.

Enam Sebab Penulis Fiksyen Perlu Menyediakan Rekod Bacaan

Tidak dinafikan, membaca karya yang bagus dan pelbagai menjadikan seseorang itu lebih banyak idea dan jiwa. Apabila seorang penulis melakukannya, semakin mudah mereka mendapat idea menulis. Kata Aan Mansyur, “Saya tidak percaya adanya writer’s block. Saya lebih percaya kepada reader's block. Iaitu apabila saya tidak boleh menulis, bermakna saya kurang membaca."

9 Perkara Wajib Ada Dalam Novel

"Apakah perkara utama yang perlu saya rancang sebelum menulis novel?" Rancang dan rangka dahulu 9 perkara wajib ini. Jika tiada perancangan untuk 9 perkara ini, novel yang kita tulis mungkin lambat siap atau jika sudah siap ia tidak menarik untuk dibaca.

Kewartawanan Bukan Hanya Tentang Politik

Terjun ke bidang kewartawananan bukanlah sesuatu yang aku rancang. Sejak zaman universiti aku memang dambakan untuk bermain dalam industri perkapalan dan itulah yang aku buat sebelum takdir menjodohkan aku dengan kerjaya ini. Umum berpendapat kerja wartawan ini hanyalah menulis - seolah kerjanya senang bangat deh. Orang cakap, kau kakak tuakan dan ulang.