Category Fiksyen

4 Kategori Penulis Cerpen

Kita semua pernah menjadi penulis. Kenapa apabila kita besar kita katakan kita tidak pandai menulis? Sejak sekolah, bermula dengan mengenal huruf lagi kita sudahpun menulis. Semasa sekolah rendah, kita sudah diajarkan oleh guru mengenai teknik menulis karangan yang lengkap dengan pendahuluan, isi penting dan penutup. Tanpa jemu, setiap hari guru memberitahu kita cara-cara menggali isi penting daripada pelbagai sumber sekunder seperti majalah, akhbar dan buku.

4 Kaedah Penulis Mencari Idea

Pada zaman sekolah dulu, cikgu Bahasa Melayu saya pernah berpesan. Sebaik saja kita membaca soalan karangan, sebenarnya ada berpuluh-puluh dan berates-ratus idea sudah ada dalam fikiran. Disebabkan itu, berlakulah kesesakan idea dalam fikiran hingga membuatkan ia tersangkut dan tidak dapat dikeluarkan di atas kertas.

Mengapa Mahu Jadi Penulis Cerpen

Sebelum bermula, tanyakan soalan ini kepada diri sendiri. Seperti kanak-kanak yang sentiasa mahu tahu, tanyakan diri kita dengan soalan ‘mengapa?’ ini. Ya, mengapa kita mahu menjadi penulis? Lebih tepat, mengapa kita mahu menulis cerpen? Menurut panduan yang digariskan oleh Buya Hamka, pengarang dan ulama terkenal Indonesia, penulis yang jelas dengan tujuan menulis akan dapat menghasilkan karya yang baik.