Mimpi PALING NGERI Wartawan

Pada satu hari yang indah, langit cerah disinari cahaya mentari. Burung-burung berkicauan dengan girang ibarat terjumpa seguni cacing tanah segar kemerah-merahan dan Pak Atan berpeluang melayan kopi pekat bancuhan Mak Senah di bawah pohon durian, nasib aku terbalik 180 darjah.

Seperti mana warga kota yang lain keluar pagi mencari rezeki, aku turut serta dalam bondongan manusia menunggang motorsikal ke pusat bandar Kuala Lumpur. Bezanya pagi itu, aku tidak terus ke pejabat tetapi ke KLCC dahulu.